MANFAAT DAN KHASIAT JENGKOL UNTUK KESEHATAN

MANFAAT DAN KHASIAT JENGKOL UNTUK KESEHATAN – halo pengunjung idresep.info semuanya, pada kesempatan kali ini saya akan berbagi info tentang “MANFAAT DAN KHASIAT JENGKOL UNTUK KESEHATAN“. harapan kami resep ini berguna untuk pengunjung semua yang cinta memasak. jangan lupa sebarkan MANFAAT DAN KHASIAT JENGKOL UNTUK KESEHATAN ini ke teman anda ya.

Jengkol atau disebut jering ternyata kaya akan karbohidrat, protein, vitamin A, vitamin B, Vitamin C, fosfor, kalsium, alkaloid, minyak atsiri, steroid, glikosida, tanin, dan saponin. Tentunya banyak manfaat dan khasiat kesehatan bagi tubuh dari zat-zat yang terkandung dalam jengkol tersebut. Tetapi berikut ini kita hanya membahas mengenai beberapa kandungan utama dari jengkol bagi kesehatan tubuh.

Sumber vitamin C. Terdapat kandungan 80 mg pada 100 gram biji jengkol, sedangkan angka kecukupan gizi yang dianjurkan per hari adalah 75 mg untuk wanita dewasa dan 90 mg untuk pria dewasa.

Sumber Protein. Protein yang terkandung dalam jengkol adalah 23,3 g per 100 g bahan. Kadar proteinnya jauh melebihi tempe yang selama ini dikenal sebagai sumber protein nabati, yaitu hanya 18,3 g per 100 g. Protein berfungsi untuk pertumbuhan, perkembangan, dan mengganti sel-sel tubuh yang rusak.

Sumber Zat Besi. Jengkol mengandung zat besi 4,7 g per 100 g. Zat besi sangat dibutuhkan tubuh, kekurangan zat besi dapat menyebabkan kurang darah atau anemia.

Sumber Kalsium. Tinggi kandungan kalsium, yaitu 140 mg/ 100 g. Peran kalsium pada umumnya dapat dibagi menjadi dua, yaitu membantu pembentukan tulang dan gigi dan mengatur proses biologis dalam tubuh. Kandungan fosfor pada jengkol (166,7 mg/100 g) juga sangat penting untuk pembentukan tulang dan gigi, serta untuk penyimpanan dan pengeluaran energi.

Penyebab bau pada jengkol disebabkan oleh asam-asam amino yang terkandung di dalam biji jengkol. Asam amino itu didominasi oleh asam amino yang mengandung unsur Sulfur (Ketika terdegradasi atau terpecah-pecah menjadi komponen yang lebih kecil, asam amino itu akan menghasilkan berbagai komponen flavor yang sangat bau, karena pengaruh sulfur tersebut. Salah satu gas yang terbentuk dengan unsur itu adalah gas H2S yang terkenal sangat bau.

Saat dicerna jengkol akan menyisakan zat yang disebut asam jengkolat (jencolid acid) yang dibuang ke ginjal. Di sinilah efek yang sering ditakuti oleh orang-orang, yaitu jengkoleun atau jengkolan. Jengkolan terjadi saat asam jengkolat yang memang sulit larut dalam air akhirnya mengendap dalam ginjal, membentuk kristal padat hingga bisa berakibat sulit membuang air seni. Jika pH darah kita netral, asam jengkolat aman-aman saja, tapi jika cenderung asam (pH kurang dari 7) asam jengkolat membentuk kristal tak larut.

Resiko terkena jengkolan ini tidak tergantung pada banyaknya jengkol yang dikonsumsi, melainkan sangat bergantung pada kerentanan tubuh seseorang. Orang yang rentan, mengonsumsi sedikit jengkol saja dapat menyebabkan terjadinya jengkolan. Apa yang memengaruhi kerentanan seseorang terhadap asam jengkolat belum jelas, tapi diduga akibat faktor genetik dan lingkungan.

Setelah membaca secara menyeluruh artikel di atas maka sudah saatnya mengkreasikan masakan berbahan jengkol dengan beberapa kreasi resep seperti Resep Semur Jengkol Santan atau Resep Jengkol Balado Pedas.

Sumber gambar & resep: resepmasakankreatif.blogspot.com

Resep Lainnya Yang Banyak Disuka